Liburan ke Ulu Watu Bersama Sewa Mobil bali

Sri ratu Bali: Rental Mobil Bali Lepas Kunci. Promo Sewa mobil Bali Lepas Kunci. Rental Lepas Kunci atau dengan Driver, Mobil Terawat & Nyaman – Pura Uluwatu Bali terletak di Desa Pecatu, Kecamatan Kuta, Kabupaten Badung, Bali. Candi ini berjarak 30 kilometer ke selatan Denpasar. Pura Uluwatu, juga disebut Kuil Luwur, adalah salah satu dari enam Kuil Sad Kahyangan, pilar spiritual utama di Pulau Bali.

Ulu Watu - Rental Mobil bali lepas Kunci - Sewa mobil bali

Sejarah Pura Uluwatu

Ada dua pendapat berbeda tentang sejarah Pura Uluwatu.

Pendapat Pertama, Beberapa orang percaya bahwa kuil ini dibangun oleh Empu Kuturan di 9th AD, selama masa pemerintahan Marakata.
Pendapat Kedua, orang lain mengklaim bahwa candi itu dibangun oleh Dang Hyang Nirartha, seorang pedanda (biksu Hindu) dari Kerajaan Daha (Kediri) di Jawa Timur. Dang Hyang Nirartha datang ke Bali pada tahun 1546, pada masa pemerintahan Dalem Waturenggong. Biksu itu membangun Pura Uluwatu di Bukit Pecatu. Setelah menyelesaikan perjalanan spiritual di sekitar Bali, bhikkhu itu kembali ke Pura Uluwatu dan meninggal di sana. Dia moksa (mati dan tubuhnya lenyap), meninggalkan Marcapada (kehidupan duniawi) dan memasuki Swargaloka (surga).
Piodalan atau upacara memperingati ulang tahun kuil diadakan pada hari Anggara Kasih, di wuku Medangsia dalam kalender Caka. Biasanya upacara berlangsung selama tiga hari yang dipenuhi ribuan umat Hindu.

Pura Uluwatu terletak di tebing setinggi 70 meter yang menjulang di atas Samudera Indonesia. Karena lokasinya yang unik, pengunjung ke kuil harus mengambil tangga batu panjang untuk mencapainya. Candi ini menghadap ke timur, tidak seperti kuil-kuil lain di Bali yang menghadap ke barat atau selatan. Ada ratusan monyet berkeliaran di sepanjang jalan di luar kuil. Meskipun monyet terlihat jinak, pengunjung menganggapnya sebagai gangguan karena mereka sering mengambil makanan dari tangan pengunjung dan mencuri barang-barang milik pengunjung. Ada dua pintu di ujung jalan, pintu utara dan selatan, di mana pengunjung memasuki kompleks candi.

Pintu masuk mengambil bentuk gerbang batu Bentar. Berdiri di seberang masing-masing gerbang, ada dua patung laki-laki berkepala gajah. Bagian depan gerbang dihiasi dengan patung relief yang menggambarkan daun dan pola bunga. Di belakang gerbang, ada tangga batu yang mengarah ke pelataran dalam. Sepanjang tangga, pohon-pohon ditanam untuk memberi keteduhan.

Sebuah hutan kecil terletak di depan dan ratusan monyet tinggal di sini. Mereka diyakini menjaga kuil dari pengaruh buruk. Jalur serpentin ke kuil diperkaya oleh dinding beton di sisi tebing. Dibutuhkan sekitar satu jam untuk berpindah dari satu ujung ke ujung lainnya karena ada beberapa titik berpagar di sepanjang jalan untuk berhenti. Pandangan dari dasar air yang bergelombang terhadap batu dan cakrawala samudera luar biasa.

Orang Bali Hindu percaya bahwa tiga kekuatan ilahi Brahma, Wisnu, dan Siva menjadi satu di sini. Keyakinan itu menyebabkan Pura Uluwatu menjadi tempat pemujaan Siva Rudra, dewa Hindu Bali dari semua elemen dan aspek kehidupan di alam semesta. Pura Uluwatu juga didedikasikan untuk melindungi Bali dari roh-roh jahat laut.

Pengadilan bagian dalam adalah ruang terbuka yang diaspal dengan lantai batu. Ada sebuah bangunan kayu di dekat gerbang utara. Di sebelah barat, di seberang jalan masuk, ada Gerbang Paduraksa yang membuka jalan ke pelataran dalam berikutnya. Tidak seperti yang ditemukan di luar, gerbang batu ini dilengkapi dengan atap. Pintu adalah sebuah lengkungan yang dibingkai dengan susunan batu. Ada patung kepala raksasa di atas bingkai. Bagian atas gerbang tampak seperti mahkota dan dihiasi dengan patung relief. Jarak antara gerbang dan dinding dipenuhi dengan permukaan penuh patung relief. Ada sebuah lapangan persegi panjang kecil di sebelah selatan yang membentang di atas laut. Ada konstruksi kayu di ujung lapangan yang tampaknya menjadi tempat di mana orang dapat duduk dan menonton lautan. Pura Uluwatu telah mengalami beberapa kali restorasi. Pada tahun 1999, sebuah petir menyambar kuil dan menyebabkan kebakaran.

Setiap enam bulan menurut siklus Pawukon 210-hari Bali, perayaan ulang tahun kuil besar diadakan di kuil. Penjaga kuil, keluarga kerajaan Jro Kuta dari Denpasar, adalah pelindung untuk acara tersebut. Orang-orang percaya menganggapnya sebagai manifestasi dari kekuatan ilahi yang melindungi Pura Uluwatu. Fasilitas umum tersedia, tetapi tidak di area candi. Tidak seperti beberapa tujuan wisata lain di Bali, kawasan Pura Uluwatu memiliki sejumlah vendor yang terbatas.

Pengunjung harus mengenakan sarung dan selempang, serta pakaian yang sesuai yang umum untuk kunjungan ke bait suci. Mereka bisa disewa di sini. Waktu terbaik untuk berkunjung adalah sebelum matahari terbenam. Pertunjukan Tari Kecak dan Api dilakukan setiap hari di panggung tebing yang berdekatan pada pukul 18:00 hingga 19:00. Pengunjung dikenai biaya nominal, tiket sekitar USD 10 / orang. Apa yang menjadikan tempat paling favorit untuk menonton tarian Kecak adalah latar belakang matahari terbenam dari pertunjukan.
Tidak ada transportasi umum untuk sampai ke sini dan kembali ke kota akan sulit tanpa ada perjalanan atau taksi yang sudah diatur sebelumnya. Panduan tidak diperlukan, meskipun bermanfaat. Layanan yang ditawarkan tidak merepotkan dengan harga minimum.

Jika kita berkunjung ke Bali untuk berwisata ke obyek wisata yang ada. Otomatis kita akan tinggi mobilitasnya. Misal jika kita berwisata ke Ulu Watu dan beberapa pantai lain di bali lainnya. Maka dalam satu hari kita akan berpindah tempat beberapa kali. Belum nanti jika kembali ke hotel, Kondisi yang memerlukan mobilitas tinggi seperti itu, akan lebih baik jika kita menyewa mobil di Sri ratu Bali – Rental Mobil Bali Lepas Kunci. Promo Sewa mobil Bali Lepas Kunci. Rental Mobil di bali Lepas Kunci atau dengan Driver, Mobil Terawat, Nyaman & Kualitas Terjamin. Layanan Konsumen 7/24 Call: +628152220000

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *